Rabu, 13 April 2011

Pesanan Luqman al-Hakim

wahai anakku dirikanlah solat...
sempurnakanlah dirimu. Atau, apabila telah datang waktu solat janganlah engkau lewatkannya kerana sesuatu, beristirahatlah dengannya (dengan solat itu) kerana ianya adalah hutang dari Ibnu Abi Hatim, dari Ibn Jabir berkata: suruhlah kepada makruf iaitu Tauhid dan tegahlah daripada kemungkaran iaitu kesyirikan

wahai anakku bersabarlah di atas musibah...
daripada kesusahan ujian, boleh jadi padanya adalah bermaksud mendirikan solat dengan sabar, menyuruh kepada makruf dan menegah kepada mungkar, . pertamanya kerana menyempurnakan solat dan menjaganya adalah sangat sukar seperti firman Allah (sesungguhnya ianya adalah berat kecuali bagi orang yang khusyuk). Berkata Ibnu Jabir: bersabarlah di atas musibah dalam menyuruh kepada makruf dan mencegah kemungkaran. Berkata: apabila kamu menyuruh kepada makruf dan mencegah kepada mungkar dan kamu ditimpa musibah kerananya dengan musibah yang dasyat, maka bersabarlah.

sesungguhnya perkara itu iaitu kesabaran di atas musibah itu di sisi ibnu jabir, ianya dinisbahkan kepada ism isyarat dengan ism yang jauh, iaitu dengan maksud isyarat kepada sabar apa yang disuruh.

Daripada ketentuan iaitu ketentuan dari Allah, dengan qat’ie wajib. Diriwayatkan dari Ibnu juraij, maknanya adalah apa yang dinisbahkan kepada Allah dari perkara itu, iaitu apa yang terdapat dalam ketentuan-ketentuan Allah. Maknanya adalah perkara yang diazamkan sungguh-sungguh.

Wahai anakku Janganlah kau berjalan di Bumi ini iaitu tempat berpijak (dengan sombong) iaitu kesombongan, bersifat dengan sifat-sifat yang sombong dan bongkak.

(Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang yang sombong dan berbangga diri) iaitu ta’lil lil al-Nahyi, iaitu sombong dalam khayalannya, melenting dalam berjalan dan takabbur. Berkata al-Raghib: takabbur dari khayalannya tentang kesombongan dirinya, dia hanya perasan dengan dirinya, diambil dari perkataan khail kerana “ tidak ada kuda lain kecuali dirinya sahaja berbangga dengan perkara zahirnya (dialah cantik, hebat, laju dll)” begitu juga dengan manusia berbangga dengan kekayaan, kemegahan dan lain lain, dia berbangga tanpa menyedari itu adalah milik tuhan serta mereka kufur dengannya.

(bersederhanalah dalam berjalan) menjauhi diri dari kebanggaan dan bermegah-megah, iaitu sederhana di antara semut (yang berjalan perlahan sangat) dan laju, iaitu kesederhanaan antara yang paling laju dan yang paling perlahan. Banyak hadis nabi, atau riwayat kisah para sahabat tentang berjalan ini. Nabi bersabda (berjalan laju, menjauhkan diri dari bersifat dengan sifat mukmin) iaitu sifat Hibah dan cantik. Berkata Ibnu Mas’ud: mereka ini menegah dari berjalan laju seperti Yahudi dan berjalan perlahan sangat seperti Kritian, tetapi berjalanlah di antara keduanya. Dalam kitab Nihayah bahawa Aisyah melihat seorang lelaki berjalan terlalu perlahan lalu berkata padanya: perangai apa kau ini? Maka orang (di sekeliling) berkata: sesungguhnya dia adalah dari kalangan Qurra’ (pembaca Al-Quran) maka aisyah menjawab: Umar itu adalah sayyidul Qurra’ (ketua bagi Qurra’), apabila berjalan dia pantas, apabila dia pukul terasa sakitnya. Dan yang dimaksudkan dengan kepantasan jalan Umar itu adalah laju sedikit dari perlahan. Ada juga dikalangan mereka ini berjalan sehingga tidak mahu mengeluarkan bunyi, maka dia berjalan tersangat perlahan, dan mereka ini sebenarnya buat-buat berjalan begitu supaya orang melihat kelemahan dia berjalan itu menunjukkan banyaknya ibadah dia. Nabi apabila berjalan, sehingga nampak kesan berpeluhnya disebabkan laju dia berjalan. Allah berfirman (Hamba Allah ini yang berjalan di atas muka bumi dengan sopan santun)

(rendahkanlah suaramu) iaitu rendahkan nada, dan sedikitkan percakapan kamu, seseorang adalah rendah pandangannya dari seorang yang lain jika sedikitkan percakapan. Di antara hikmah merendahkan suara adalah mereka yang merendahkan suara adalah seorang yang mulia dan lebih mudah si pendengar untuk memahami.

(sesungguhnya seburuk-buruk suara) buruk yakni sesuatu yang buruk iaitu Qabih (sangat buruk). Berkata ulama pengarang kitab al-Bahr: iaitu أفعل yang terbina dari fi’il مفعول. Berkata sebahagian yang lain: iaitu kesukaran untuk mendengarnya. Firman Allah (يوم يدعو الداع الى شيئ النكر) iaitu perkara yang sukar dan tidak difahami. Dan yang dimaksudkan dengan الاصوات tadi adalah suara haiwan iaitu seburuk-buruk suara binatang.

(adalah suara baghal atau keldai) iaitu jama’ dari himar (keldai) sebagaimana yang dijelaskan Ahli bahasa. Maksud firman Allah tadi (seburuk2 suara adalah suara keldai), dari kalam Luqman kepada anaknya adalah supaya mengelakkan dari meninggi suara. Sebahagian ulama berpendapat kalam (ان انكر الاصوات...) adalah kalam Allah, kalam Luqman hanya sampai (وغضض من صوتك) sahaja.

(Apakah kamu tidak memperhatikan bahawa Allah telah memudahkan untuk kegunaan kamu apa Yang ada di langit dan Yang ada di bumi) merujuk kepada tahun-tahun sebelum kisah Luqman al-Hakim ini, daripada khitab kaum musyrikin dan peringatan pada mereka di atas kekufuran mereka yang mana didatangkan hujah bersama bukti (alam ini) untuk membuktikan ketauhidan Allah, yang menciptakan segala benda di alam ini digunakan bagi manfaat seluruh manusia, memaksa penggunaan akal salim sama ada hendak menjadikan perkara di dunia ini sebagai suatu yang bermanfaat, bagaimana cara untuk hidup dan bermuamalah dengannya dan sebagainya yang mana kesemua kurniaan tuhan dari Alam memancar keluar sebagai maslahat bagi manusia dan hamba untuk mereka hidup. Segala benda yang wujud di alam ini daripada segala bentuk kewujudan, kesemuanya adalah untuk kegunaan makhluk yang diciptanya.

(dan telah melimpahkan) iaitu menyebarkan, menaburkan, menyempurnakan keseluruh pelusuk alam.

(kepada Kamu nikmat-nikmat Nya) iaitu jama’ dari perkataan نعمة, yang asalnya membawa maksud sesuatu keadaan yang menyeronokkan. Maknanya adalah: apa yang diambil manfaat padanya dan merasai kelazatan darinya atau sesuatu kebaikan yang ditambah padanya atau sesuatu kesudahan yang baik bagi keadaan nikmat tersebut. Berkata sebahagian ulama: keadaan yang lazat ini tidak memerlukan penambahan pada kebaikan tadi, kerana lazat di sisi ulama Muhaqqiqin adalah perkara yang baik kesudahannya, dan kelazatan tersebut, Allah tidak memberinya pada golongan yang kafir, dan kufur dengan nikmatnya. Seperti yang dinaqalkan oleh طيبي bahawa: nikmat itu adalah sandaran atau ibarat tentang kemanfaatan yang diterima dari sudut ihsan kepada yang lain.

(Yang zahir dan Yang batin?) iaitu yang hissiyah atau nyata, atau yang boleh dita’aqulkan (difikirkan), atau yang memang makruf dan yang memang lazim diketahui. Dari mujahid rahimahullah (R.H) bahawa: nikmat yang zahir adalah terzahirnya islam dan pertolongan Allah dari musuh, dan nikmat yang batin pula bermaksud bekalan (rezeki) dari para malaikat. Dinaqalkan dari sebahagian golongan Syiah, dari Baqir (R.H): yang zahir adalah nikmat diutuskan Nabi Muhammad (s.a.w) serta risalah yang dibawa, dan yang batin adalah mandat yang diberi pada Ahlul Bait dan iktiqad kecintaan kita pada mereka.

(Dalam pada itu, ada di antara manusia orang Yang membantah) dengan metod Jidal (debat), yang mana dialognya adalah menunjukkan keegoan dan untuk mendapat kemenangan dengan metod saling bantah membantah. Asalnya perkataan ini digunakan dengan makna memintal, iaitu berdebat dengan seseorang dan menghukum sesuatu serta memintal-mintal hujahnya terhadap lawannya dalam pandangan mereka. Dikatakan juga: asalnya Jidal ini adalah digunakan untuk menjatuhkan terus, atau menghentam lawannya dalam hujah mereka, iaitu merebahkan lawannya.

(mengenai Allah) iaitu dalam ketauhidan padanya dan pada sifatnya, yang menzahirkan kehendaknya seperti golongan musyrikin dan golongan yang mungkar dengan wahdaniah Tuhan.

(Tidak berdasarkan Ilmu atau pengetahuan) iaitu dari penggunaan akal. Dituju pada golongan musyrikin yang tidak mahu menggunakan akal mereka memerhatikan alam ini, siapa penciptanya.

(tidak berdasarkan petunjuk) petunjuk yang dimaksudkan adalah Rasul, yang mana mereka tidak mengambil petunjuk dari rasul yang diturunkan oleh Allah.

(tidak berdasarkan Kitab) iaitu apa yang telah diturunkan oleh Allah dari kitab dan wahyunya.

(yang menerangi (kebenaran) itu) iaitu cahaya nur. Apa yang dimaksudkan adalah penerangan terhadap petunjuk-petunjuk. Sebahagian mengatakan: dengan mengekalkan kejahilan dan kesesatan, bahkan berdebat dengan berhujjahkan semata-mata taqlid (kepada nenek moyang mereka)

(Apabila dikatakan pada mereka) iaitu orang yang bermujadalah tadi

(Turutlah akan apa Yang telah diturunkan oleh Allah, mereka menjawab: (Tidak), bahkan Kami hanya menurut apa Yang Kami dapati datuk nenek Kami melakukannya) mereka menghendaki beribadah kepada selain dari Allah, ini adalah jelas dalam menegah taqlid dalam usuluddin dan masalah khilafiyah sekalipun. Ditarjihkan imam al-Razi dan al-Amadi bahawa tidak harus langsung bertaqlid dalam perkara Usul (akidah), bahkan wajib berfikir. Berkata sebahagian ulama lain, wajib bertaqlid bagi setiap mukalaf dan berijtihad adalah haram. Kesimpulannya, menjadi sah akidah orang yang bertaqlid sekiranya benda yang diikutinya benar dan bertepatan dengan syarak sekalipun dia tidak mengetahui (kerana hanya bertaqlid), tetapi dia tetap berdosa kerana tidak menggunakan akal untuk berfikir.

SEMOGA ADA MANFAAT YANG BOLEH DI AMBIL DARI NUKILAN INI.... SETIAP YANG BAIK ITU DATANGNYA DARI ALLAH DAN YANG BURUK ITU DISANDARKAN KEPADA KELEMAHAN DIRI KITA SENDIRI.. SAMA-SAMALAH KITA MENJADI HAMBA YANG BERTAKWA...

1 ulasan:

  1. Saya ingin berbagi cerita kepada anda bahwa saya ini IBU PUSPITA seorang TKI dari malaysia dan secara tidak sengaja saya buka internet dan saya melihat komentar ibu hayati yg dari honkong tentan MBAH KABOIREN yg telah membantu dia menjadi sukses dan akhirnya juga saya mencoba menghubungi beliau dan alhamdulillah beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor toto 6D dan alhamdulillah itu betul-betul terbukti tembus,kini saya sangat berterimakasih banyak kepada MBAH KABOIREN dan jika anda ingin seperti saya silahkan hubungi MBAH KABOIREN di 085-260-482-111,saya juga tidak lupa mengucap syukur kepada ALLAH karna melalui MBAH KABOIREN saya juga sudah bisa sesukses ini dan jangan mudah percaya kepada MBAH yg lain selain MBAH KABOIREN karna saya juga pernah mengalami yg namanya dibohongin sama para normal yg lain,ini bukan rekayasa dari saya melainkan ini kisah nyata dari seorang TKI....Untuk yg punya rum erimakasih atas tumpangannya. KLIK _ GHOB _ 2D 3D _ 4D _ 6D _ DISINI












    Saya ingin berbagi cerita kepada anda bahwa saya ini IBU PUSPITA seorang TKI dari malaysia dan secara tidak sengaja saya buka internet dan saya melihat komentar ibu hayati yg dari honkong tentan MBAH KABOIREN yg telah membantu dia menjadi sukses dan akhirnya juga saya mencoba menghubungi beliau dan alhamdulillah beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor toto 6D dan alhamdulillah itu betul-betul terbukti tembus,kini saya sangat berterimakasih banyak kepada MBAH KABOIREN dan jika anda ingin seperti saya silahkan hubungi MBAH KABOIREN di 085-260-482-111,saya juga tidak lupa mengucap syukur kepada ALLAH karna melalui MBAH KABOIREN saya juga sudah bisa sesukses ini dan jangan mudah percaya kepada MBAH yg lain selain MBAH KABOIREN karna saya juga pernah mengalami yg namanya dibohongin sama para normal yg lain,ini bukan rekayasa dari saya melainkan ini kisah nyata dari seorang TKI....Untuk yg punya rum erimakasih atas tumpangannya. KLIK _ GHOB _ 2D 3D _ 4D _ 6D _ DISINI

    BalasPadam